Kewalahan Tertibkan Miras

Pemkot Bakal Sidak 20 Usaha Modern

Kewalahan Tertibkan Miras

PALEMBANG — Peredaran minuman keras (miras) berkadar alkohol di atas lima persen di Metropolis, masih marak. Ironinya, pemerintah kota melalui Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) kewalahan melakukan penertiban.

Nah, fakta tersebut mendorong Satpol PP bekerja sama dengan Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi (Disperindakkop) melakukan sidak terhadap 20 usaha medern yang menjual miras. “Sasaran itu tadi, 20 usaha modern seperti mall, hotel, kafe, minimarket, restoran dan lainnya yang menjual miras berkadar alkohol di atas lima persen,” kata Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Palembang kepada koran ini, kemarin.

Menurut Ibnu, sidak dilakukan karena sepanjang 2012 banyak usaha modern terbuka yang menjual miras. Rencana sidak per triwulan dan berpegang pada Peraturan Daerah (Perda) No 11 Tahun 2006 tentang Pelarangan Peredaran Minuman Beralkohol. “Minuman yang dilarang itu,seperti Anggur Orang Tua, Vodka, Jack Daniel, Smirnof, dan berbagai merk miras lainnya,” tukasnya.

Sejauh ini kawasan yang paling dominan menjual miras yakni Sukarami, Ilir Timur (IT) I, dan Ilir Timur (IT) II. Namun begitu, sambung Ibnu, terdapat pengecualian terhadap usaha modern yang boleh menjual miras yakni hotel berbintang tiga ke atas. Lantaran mereka merupakan destination para turis asing menginap.

Sedangkan untuk hotel bintang tiga ke bawah, karaoke keluarga dan hotel melati dilarang. Mereka hanya boleh menjual miras berkadar alkohol di bawah toleransi, lima persen. “Soal sanksi kita masih koordinasi dengan Satpol PP. Biasanya berupa pencabutan izin usaha dan sepanjang 2012 belum ada pencabutan.”

Aris Saputra. Kasat Pol PP membenarkan bahwa pihaknya mengalami kesulitan untuk melakukan penertiban terhadap penjual miras, khususnya tuak. Sebab, harganya memang murah dan sanksi yang diberikan hanya berupa pemusnahan atau pencabutan izin usaha.

“Ini belum mampu memberi efek jera,” jelasnya. Terbukti tiap kali razia, petugas selalu mendapati minuman-minuman terlarang di toko-toko kelontong, bahkan juga tersedia di toko-toko waralaba.

Selain itu, peminat tuak memang sangat banyak. “Kami lakukan penertiban, besok mereka (penjual tuak, red) langsung minta disuplai kembali,” bebernya seraya mengatakan para pelaku merupakan pemain lama yang paham terhadap peredaran bisnis ini.

Parahnya, sambung Aris, suplai tuak (pembuat tuak) tersebut berasal dari luar Kota Palembang seperti Banyuasin, sehingga semakin sulit untuk melakukan penertiban. “April-Desember 2012 telah berhasil menyita 7 ribu botol miras dengan kadar alkohol di atas 5% dan 89 jerigen minuman tuak,” tukasnya. (cj4/ce2)

Sumatera Ekspres, Jumat, 4 Januari 2013

About Iwan Lemabang

Aku hanya manusia biasa yang tak luput dari salah dan dosa.

Posted on January 4, 2013, in Palembang and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: